• Antara Dokter Dan Pasiennya Di Kamar Rawat

    Cerita sex panas ini terjadi antara dokter dengan pasiennya. Melihat pasien seksi timbul niat dokter untuk ngentot memperkosa pasiennya. Saya baru menginjak usia 42 ketika saya kehilangan istri saya. Dia naik rumah dari kegiatan relawan di kota lain terdekat ketika seorang pengemudi mabuk membelok ke sisi yang salah jalan dan menabrak mobil mereka kepala-on. Temannya Angela yang mengemudi, tidak pernah punya kesempatan dan meninggal pada dampak cerita sex perkosaan. Istri saya Sheila berhasil ke rumah sakit dan mampu bertahan selama beberapa jam sebelum ia koma dan meninggal.
    Selama empat bulan saya merasa seperti hidup saya sudah berakhir dan tidak ada alasan untuk melanjutkan. Apa yang akan kulakukan? Saya pergi bekerja di pagi hari, melakukan pekerjaan saya dan kemudian pulang ke rumah kesepian dan TV saya setiap malam. Pada akhir pekan aku duduk di dalam. Aku tidak pergi ke permainan dengan teman-teman saya atau memotong rumput atau cenderung bunga mawar. Saya hanya tinggal sendirian dan berpikir tentang betapa aku merindukan istri saya.
    Anak kami Cynthia pulang dari perguruan tinggi setelah sekolah keluar untuk musim panas. Dia segera mengambil alih rumah dan berusaha untuk mendapatkannya kembali ke bentuk semula. Tampaknya aku tidak terlalu tertarik pada melakukan pekerjaan rumah tangga baik sehingga dia menghabiskan dua minggu penuh pembersihan dan meluruskan dan melakukan semua hal yang aku tidak melakukannya sejak Sheila meninggal.
    Cyndi teman terbaik sepanjang SMA bernama Denise. Dia telah sekitar rumah kami hampir sebanyak Cyndi empat tahun terakhir dan dia diperlakukan seperti putri kami sendiri. Apa yang pasangan mereka buat. Cyndi dibangun seperti ibunya. Dia memiliki rambut cokelat panjang bergelombang yang berubah kemerahan ketika matahari memukulnya tepat. Cyndi berdiri 67 “dan beratnya sekitar £ 125 pinggul dan pantat bulat bagus memimpin hingga pinggang melengkung dan kemudian mengalir dengan lancar ke atas menuju payudaranya agak besar. Dan oh payudara mereka adalah sesuatu.! Seperti ibunya, Cyndi memiliki payudara bulat besar yang telah melorot cukup untuk membiarkan siapa saja yang mencari tahu bahwa mereka pasti nyata dan alami. rambut panjang berombak-nya mengalir di sekitar wajah dan menonjolkan bibir dan mata cokelat berkilau Cyndi tidak persis dewi seks,. tapi dia tidak memutar kepala saat ia berjalan dengan.
    Denise hampir berlawanan Cyndi dalam begitu banyak cara. Denise singkat di hampir 5 kaki tinggi dan dia hanya 95 lbs. Dia adalah kecil di sebagian besar hal-hal lain juga. Pendek rambut pirang yang dipotong dalam gaya pageboy di sekitar kawat-kacamata dia suka dengan baik sehingga menutupi mata hijau-nya yang berkilauan. Dimana payudara Cyndi adalah besar dan bulat, Denise memiliki seperangkat kecil 33 “yang yang mungkin secangkir B Pinggangnya yang kecil dan. Pantatnya ketat dan kecil. Ketika Anda melihat ‘mini’ Denise kata datang ke pikiran. Berbeda Cynthia yang harus meninggalkan kota kami untuk pergi ke sebuah universitas besar-waktu, Denise terpilih untuk tinggal di sini dan menghadiri perguruan tinggi setempat di mana dia jurusan Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi. Perbedaan utama lain dengan Denise di matanya. nya mata selalu berkilau dengan tatapan nakal yang memberitahu Anda dia akan masuk ke beberapa jenis masalah. Itu dan selalu ada senyum membuatnya menyenangkan nyata untuk dengan hampir kapan saja.
    Terakhir Rabu Cyndi datang ke ruang kerja sementara aku sedang menonton TV di malam hari. Saya telah channel surfing karena tidak ada banyak dan akhirnya hanya berbalik hal off. Dia duduk bersama saya dan mulai berbicara.
    “Ayah, bisakah kita bicara?”
    “Tentu sayang. Apa yang ingin Anda bicarakan?”
    “Ayah”, katanya, “Anda tidak bisa terus seperti ini.”
    “Apa maksudmu madu?”
    “Ayah, Anda perlu kembali ke dalam kehidupan Ibu hilang.. Aku merindukannya juga dan aku hanya bisa membayangkan betapa Anda merindukannya, tapi dia PERGI dan sekarang kita harus pergi. Itulah yang Ibu ingin kami berdua untuk lakukan Pergilah dan hidup kita.. “
    “Kau benar madu. Kita perlu melakukan itu”, itu semua saya bisa memikirkan untuk mengatakan saat itu.
    “Ayah Tidak”, katanya sambil menatap lurus ke arahku. “Maksudku Kita harus bergerak dan ANDA perlu mencoba dan mencari wanita lain..”
    Aku hanya menatap putrinya yang cantik saya seolah-olah dia telah mengatakan sesuatu yang tidak bisa dimengerti. Sebenarnya dia. Aku tidak bisa percaya bahwa Cynthia ingin aku pergi dan dengan wanita lain. Itu terlalu cepat bukan? Sheila hanya pergi untuk, apa, 8 bulan sekarang. Tidak, itu hampir 9 bulan.
    “Lihatlah Ayah, gadis sayangku berbisik,” Ini benar-benar adalah waktu bagi Anda untuk pindah. Aku tidak tahan melihat Anda dengan cara ini. Anda harus pergi keluar. Neraka, Anda perlu berhubungan seks beberapa “Sekarang saya melihat gadis 20 tahun saya dan tidak bisa berkata apa-apa.. Aku membuka dan menutup mulut saya beberapa kali tapi tak ada yang keluar. Aku tidak tahu harus berkata apa atau bagaimana mengatakan aku benar-benar tercengang.. Cyndi melihat tampilan keheranan total wajahku dan memutuskan sudah waktunya untuk berhenti untuk sekarang “Kita akan berbicara lebih banyak tentang hal ini Ayah kemudian., tapi aku ingin kau serius berpikir tentang apa yang saya katakan , Oke? “
    Bahkan ia benar. Aku perlu untuk memindahkan dan saya tiba-tiba menyadari bahwa salah satu hal yang menahan saya adalah memikirkan apa yang akan saya Cynthia indah mengatakan jika aku melihat wanita lain? Apakah dia marah? Apakah dia membenci saya? Atau lebih buruk? Saat aku duduk di sana dan merenungkan kata-katanya aku merasa seperti beban berat telah diangkat dari bahu saya. “Dengan ampun Saya pikir saya akan keluar!”, Pikirku. “Neraka, aku bahkan mungkin akan menemukan seorang wanita yang akan mempertimbangkan tempat tidur orang tua ini.”
    Cyndi telah pergi ke tempat tidur dan aku melihat cahaya nya sudah keluar. Aku sedang duduk menonton beberapa film lama ketika saya mendengar Denise turun dan pergi ke dapur. Dia mendapat segelas dan kemudian jus. Lalu ia berjalan mendekat dan membungkuk di atas sofa untuk melihat apa yang saya sedang menonton. Aku tidak bisa membantu tetapi melihat aroma tubuhnya. Bau rambutnya sementara itu dekat dengan wajahku dan bau parfumnya kecil itu berpengaruh pada saya.
    “Ayo duduk sekitar dan madu”, kataku. “Kita bisa menonton akhir film ini bersama-sama.”
    Denise santai berjalan sekitar dan duduk bersila di kursi lengan sebelah kiri saya. Aku tidak bisa membantu tetapi melihat bahwa baju itu telah bergerak naik kakinya dan dia menunjukkan sedikit kaki. Untuk mengatakan ini mengganggu akan meremehkan tapi aku berusaha keras untuk tidak terlihat dan hanya menonton film saya.
    Setelah sekitar sepuluh menit Denise bangkit dan kembali ke dapur. Aku mendengarnya mencuci gelasnya dan kemudian ia kembali. Kali ini meskipun ia berjalan berkeliling dan duduk di sofa samping saya. Dia meringkuk ke sisi saya dan meletakkan kepalanya di dada saya dengan kakinya di atas lengan di sisinya.
    Oh tidak. Sekarang ketika aku menunduk aku bisa melihat kanan bawah bagian depan baju nya. Denise jarang mengenakan bra. Dia tidak perlu satu. Nya B titties cangkir selalu tegas dan terjebak langsung keluar dari dadanya. Aku tidak bisa menahannya. Aku menatap dada dan pikiran yang berjalan melalui kepalaku, pikiran bahwa saya seharusnya tidak. Neraka, gadis ini adalah usia yang sama dengan putri saya. Apa yang saya pikir saya lakukan?
    “Apakah Anda suka payudara saya?” tanyanya lirih. Ya Tuhan, aku tertangkap. Aku bisa merasakan darah naik di wajahku saat malu saya tumbuh. Aku mendongak cukup untuk melihat mata indah Denise hijau melihat ke tambang. Pada beberapa titik kacamatanya telah dihilangkan dan sekarang matanya menangkap saya dan menahan mereka dalam tatapannya. Kemudian benar-benar tak terduga terjadi. Denise perlahan tersenyum dan sambil duduk senyumnya bertambah besar. Dengan satu gerakan mudah dibawa Denise baju yang di atas kepalanya dan menjatuhkannya di lantai di kaki kami. Lalu dia berbalik langsung ke arahku dan menatap mataku.
    “Yah, dia? Tersenyum dengan mudah.” Apakah Anda seperti ini sedikit payudara kecil atau tidak? “
    Ketika aku tidak menjawab kali ini dia hanya meringkuk kembali ke dada saya dan menarik lengan saya di atas bahunya. Saat aku duduk di sana bertanya-tanya apa yang harus lakukan, dia pura-pura menonton TV tapi tangan mungilnya segera menarik satu setengah bersedia saya ke payudaranya.
    “Lihat, itu tidak begitu buruk itu?” dia quibbed dan meringkuk lebih dekat dengan saya. Pikiranku berkecamuk seperti greyhound setelah kelinci. Apa yang terjadi di sini? Apa dia mengharapkan aku lakukan? Apakah dia hanya menggodamu? Atau bermain dengan saya? Tentu saja tidak bermain. Itu pernah gayanya.
    “Eh, Denise madu, apa yang kau lakukan?” Aku bertanya. Apakah Anda benar-benar mencoba menyiksaku atau apakah Anda memiliki sesuatu dalam pikiran? “
    “Oh, aku punya sesuatu dalam pikiran baik-baik saja aku punya sesuatu yang besar dalam pikiran dan aku benar-benar berharap untuk membuat Anda berpikir dengan cara yang sama..” Sekarang tangan kecil nya di pangkuanku dan hati-hati bekerja di ritsleting celana jeans saya. Sebelum aku bisa memikirkan sesuatu untuk dikatakan, ia mereda penisku cepat tumbuh keluar dari petinju saya dan atas melalui pembukaan di celana. Sekarang ia lembut bermain dengan itu di tangannya. Dengan TV yang terlupakan aku menunduk untuk melihat senyum peri saat dia menunduk dan menjilat hanya ujung anggota drive saya. Aku bersumpah itu seperti listrik. Shock membuat otot-ototku menegang dan kepala saya jatuh kembali. Dalam waktu singkat dia menjilati dan menyedot pergi pada saya lirik seperti itu adalah es krim besar. Selanjutnya ia turun dari sofa dan berlutut di depan saya. Aku menatap dalam-dalam matanya dan bertanya apakah ini benar-benar apa yang ingin dia lakukan. Sebagai jawaban ia mengulurkan tangan dan meraih celana jeans saya dan meluncur mereka semua jalan off dari saya. Kemejaku mengikuti jeans untuk lantai dan petinju saya mendarat di atas tumpukan.
    “Pak Banu aku ingin melakukan ini sejak saya berusia 15,” katanya. “Apakah kau tidak pernah heran mengapa saya menghabiskan begitu banyak waktu di sini bersama Cyndi? Maksudku selain teman-teman kita sedang aku mendapatkan semua panas dan basah hanya berpikir tentang apa yang ingin saya lakukan dengan Anda..” Dan dengan kepalanya turun kembali dan mulut kecilnya yang indah menyelimuti saya keras-on.
    Aku tidak tahu apa yang harus katakan atau lakukan. Aku menatap gadis mungil sebagai kepalanya bergerak naik turun di pangkuanku. Tanpa sadar tangan kanan saya pindah keluar dan mulai membelai rambutnya saat ia bekerja pada mendapatkan lebih dalam dan lebih ke kedewasaan pengerasan saya. Lalu tangan kiri meluncur turun dengan lembut dan menangkup payudara kecil saat dia diangkat untuk mengakomodasi pencarian tanganku. Puting mungilnya telah menjadi sekeras batu saat jari saya menemukannya dan mulai memutar itu pernah begitu lembut. Sebuah desahan yang nyaris mengerang lolos dari bibirnya saat ia merasakan puting yang terjepit.
    “Lebih keras”, dia bergumam antara stroke naik dan turun di penisku. “Saya sangat suka itu jenis kasar Anda tahu.”
    “Tidak, aku tidak tahu” aku meyakinkannya, tapi aku lebih dari bersedia untuk menyenangkan hatinya sekarang jadi saya mulai mencubit dan memelintir dengan sungguh-sungguh. Aku merasa lebih dari mendengarnya rintihan sekarang saat dia bekerja pada anggota hard. Dia akan rileks mulutnya dan geser ke bawah bersama ayam keras saya dan kemudian memperketat bibirnya dan menyedot saat ia perlahan-lahan mengangkat kepalanya. Ampun gadis kecil ini bisa mengisap ayam jantan.! Saya tidak berhubungan seks apapun dalam waktu yang lama dan aku tahu aku tidak akan berlangsung lama dengan melakukan hal itu padanya.
    “Denise, jika Anda tidak berhenti yang akan segera Anda akan membuat saya cum ‘” bisikku dan Denise mengangkat kepalanya dan kelepasan ayam keras saya dari antara bibirnya yang hangat lembab.
    “Mr Baxter yang Anda tahu satu-shot atau Anda pulih?” tanyanya. Aku tidak tahu harus berkata apa jadi aku hanya mengatakan yang sebenarnya.
    “Sayang saya biasanya dapat pulih dan pergi lagi dalam waktu singkat tapi ingat itu sudah beberapa saat sejak aku telah melakukan ini dan aku tidak dapat pulih secepat seperti dulu juga.”
    Saat kepalanya kembali di pangkuan saya dan dia bekerja pada saya keras-on bahkan lebih baik dari sebelumnya. Aku tidak bisa percaya ini terjadi padaku. Seperti tanganku pergi ke belakang kepalanya aku mulai berlari jari saya melalui rambut pendek pirang. Pada titik ini Denise meluncur turun dari sofa dan, tanpa pernah kehilangan penisku dari mulutnya, dia mengatur dirinya sendiri sehingga dia berlutut di depanku. Pulsa saya mulai balapan sekarang dan kombinasi dari sensasi luar biasa dan tabu untuk melakukan hal ini dengan seorang gadis muda keduanya akan kepalaku.
    “Denise madu aku tidak bercanda,” erangku. “Jika Anda tidak berhenti saya akan cum segera dan benar-benar memberikan sesuatu untuk menelan.!”
    Denise hanya mengerang dan melipatgandakan usahanya. Sekarang tanganku terbungkus rambutnya dan aku menggunakannya untuk mendorong lebih dan lebih dari berdenyut-denyut kontol ke mulut gadis muda itu dan memaksa ke tenggorokannya. Api mulai membengkak bola saya dan saya bisa merasakan kegembiraan sebagai penisku membengkak di antisipasi. Dia pasti merasa juga karena saat itu ia mengambil napas dalam-dalam dan melaju kepalanya turun lebih lanjut ke selangkangan saya. Aku merasa menggerakkan kepalanya dari sisi ke sisi saat ia memaksa penisku masa amandel dan jauh ke dalam tenggorokannya. Itu semua saya bisa berdiri. Hidungnya sekarang terkubur dalam rambut kemaluan saya dan dia menggunakan otot-otot tenggorokannya seperti menelan untuk menjaga sensasi terjadi di penisku. Dengan tanganku memegang kepalanya sehingga ia tidak bisa pull off bahkan jika ia ingin juga, saya melepaskan apa yang sedikit kontrol saya masih memiliki dan menembak beban besar manusia cum-lurus ke tenggorokan dan masuk ke perutnya menunggu. Dalam waktu kurang dari satu detik lain beban besar mengikuti pertama dan saya menemukan diri saya menusuk masuk dan keluar dari tenggorokannya ketika pinggulku pistoned dan melaju tanpa henti ayam saya bahkan lebih dalam ke wajahnya.
    Akhirnya, ketika tetes-tetes terakhir jatuh dari ujung penisku aku dirilis terus saya di rambutnya dan dia mampu membangkitkan cukup untuk bernapas. Kepalaku jatuh kembali di sofa dan hati saya seperti berpacu ketika aku mencoba untuk mendapatkan napas dan menghentikan dunia dari berputar.
    “Kau benar Mr Baxter,” quibbed dia. “Anda DO cum banyak. Sekarang saya yakin harap Anda benar tentang mampu cepat sembuh ….!”

0 komentar:

Poskan Komentar